top of page

Serba Serbi Social Engineering: Teknik Manipulasi di Era Digital!

Hi #GISFamily! Di era digital yang semakin canggih ini, pesatnya kemajuan teknologi tidak hanya membawa dampak positif tetapi juga menimbulkan dampak negatif seperti meningkatkan kejahatan siber.


Welcome to Serba Serbi Siber!


Kali ini kita akan mengupas tuntas tentang Social engineering, salah satu kejahatan siber yang saat ini marak dilakukan oleh pihak tidak bertanggung jawab. Mari kita bahas serba serbi social engineering seperti teknik-teknik yang digunakan, serta langkah-langkah untuk melindungi diri dari ancaman ini.


Apa itu Social Engineering?

Social Engineering merupakan teknik manipulasi psikologis yang digunakan oleh Scammers atau penyerang untuk memanipulasi individu maupun kelompok agar melakukan tindakan tertentu ataupun mengungkapkan informasi rahasia. Tujuannya adalah untuk mendapatkan akses atau informasi yang seharusnya tidak dapat diakses oleh penyerang.


Teknik Social Engineering

Ada beberapa teknik yang dilakukan oleh Scammers atau penyerang untuk memanipulasi target secara psikologis:


1. Phishing

Phishing adalah salah satu bentuk social engineering yang umum terjadi. Penyerang menyamar sebagai entitas tepercaya melalui Email atau situs web palsu untuk memperoleh informasi sensitif seperti kata sandi atau informasi kartu kredit.


2. Pretexting

Dalam pretexting, penyerang menciptakan alasan atau dalih palsu untuk meminta informasi rahasia dari korban, seringkali dengan menyamar sebagai seseorang yang memiliki hak atau kebutuhan untuk mendapatkan informasi tersebut.


3. Quid pro quo

Penyerang menawarkan imbalan atau keuntungan tertentu kepada korban sebagai imbalan atas informasi atau akses yang mereka butuhkan.


4. Baiting

Dengan metode baiting, penyerang menawarkan sesuatu yang menarik untuk mengajak korban melakukan tindakan tertentu, yang pada akhirnya memberi keuntungan kepada penyerang.


5. Tailgating atau Piggybacking

Dalam metode ini, penyerang mencoba untuk masuk ke suatu lokasi fisik yang aman dengan cara mengikuti seseorang yang memiliki akses. Mereka memanfaatkan kebaikan hati atau kurangnya kecurigaan dari individu yang diikuti.


6. Quizzes atau Survei Online

Penyerang menggunakan kuis atau survei palsu untuk mengumpulkan informasi sensitif dari korban. Mereka menyajikan pertanyaan yang seolah-olah tidak berbahaya, namun sebenarnya bertujuan untuk mendapatkan informasi pribadi atau rahasia.



Cara Melindungi Diri dari Social Engineering


1. Waspadai Pesan dan Email yang Mencurigakan

Jangan klik tautan atau buka lampiran dari sumber yang tidak dikenal atau mencurigakan.


2. Verifikasi Identitas

Selalu periksa identitas orang atau entitas yang meminta informasi sensitif. Pastikan bahwa permintaan tersebut sah.


3. Berkonsentrasi pada Keamanan Fisik

Jangan biarkan orang asing masuk ke area terbatas atau lokasi yang aman tanpa izin.


4. Lakukan Pelatihan Keamanan

Penting untuk mengedukasi diri sendiri dan anggota tim tentang teknik social engineering dan cara mengidentifikasinya.


5. Pahami Bahaya Tailgating

Sadari risiko dari tailgating atau piggybacking. Jangan ragu untuk menegur atau meminta identifikasi dari orang yang tidak dikenal yang mencoba mengikuti Anda ke area terbatas.


6. Waspadai Kuis dan Survei Online

Berhati-hatilah saat mengisi kuis atau survey online, terutama jika mereka meminta informasi pribadi atau sensitif. Pastikan bahwa platform tersebut tepercaya dan sesuai dengan sumber yang terpercaya.


Social engineering adalah ancaman serius terhadap keamanan informasi di era digital. Dengan meningkatkan kesadaran dan pengetahuan tentang teknik-teknik ini, kita dapat melindungi diri dari potensi ancaman. Bantuan teknologi itu penting, tetapi kita juga perlu meningkatkan kewaspadaan dan kecerdasan kita dalam menghadapi potensi bahaya yang mengintai di balik layar. Dengan tindakan yang tepat, #GISFamily dapat meminimalisir risiko dan menjaga informasi pribadi dan keamanan diri sendiri.


Comments


bottom of page